Cara Kerja Virus Komputer
18 Juni 2013 - dibaca : 10.488 kali

Cara Kerja Virus Komputer

Virus secara umum memiliki cara kerja yang relatif sama yaitu:
1. Kemampuan untuk mendapatkan sebuah informasi
2. Kemampuan untuk memeriksa suatu file
3. Kemampuan untuk menggandakan dan menularkan diri
4. Kemampuan dalam melakukan manipulasi
5. Kemampuan untuk menyembunyikan diri.
Virus dalam mendapatkan sebuah informasi dari daftar file yang ada dalam suatu directory. Lalu virus tersebut mencari file-file yang bisa ditulari, saat pemakai membuka program atau file yang sudah terinfeksi oleh virus tersebut maka data yang dibutuhkan oleh virus tercipta. Virus biasanya melakukan pengumpulan data dan menyimpannya di RAM, sehingga apabila komputer dimatikan data tersebut akan hilang. Dan data tersebut akan tercipta kembali saat komputer dihidupkan, biasanya data-data tersebut disimpan sebagai hidden file oleh virus. Virus sebelum melakukan penularan ia akan memeriksa file yang akan ditumpanginya. Hal ini tidak jauh berbeda dengan perilaku virus pada tubuh manusia.
Secara umum virus akan memberikan suatu tanda pada file atau program yang telah terinfeksi sehingga mudah dikenali oleh virus tersebut. Seperti memberikan suatu byte atau tanggal pembuatan yang unik bagi setiap file yang telah terinfeksi. Proses penggandaan diri yang dilakukan oleh virus setelah memberikan suatu tanda pada file dilanjutkan dengan menuliskan kode objek virus pada file yang sudah diperiksa. Proses penggandaan secara umum dilakukan dengan cara menghapus atau mengubah file inang lalu terciptalah suatu file yang berisi program virus dengan menggunakan nama asli atau dengan cara menumpang pada file yang sudah terinfeksi.
Memanipulasi suatu file yang sudah terinfeksi dapat membahayakan komputer yang akhirnya dapat merusak suatu komputer. Seperti contoh virus CIH pada tahun 1998 yang menyebabkan kerusakan yang hanya dapat diatasi dengan mengganti / memperbaiki komponen hardware. Kegiatan memanipulasi ini pada umumnya memiliki tujuan untuk mempopulerkan nama sipembuat virus.
Kemampuan lain yang dimiliki oleh sebuah virus adalah kemampuan untuk menyembunyikan diri. Dengan cara ini virus disimpan dalam bentuk kode mesin dan digabung dengan program lain, meletakkan program pada Boot Record atau track pada sebuah disk. Program dibuat sependek mungkin agar file yang sudah terinfeksi tidak berubah ukurannya secara signifikan.
Seperti pada umumnya virus dalam dunia kedokteran, virus komputer juga memiliki siklus hidup yang secara umum dibagi menjadi 4 tahap, yaitu 
1. fase istirahat umumnya virus menentukan tanggal atau waktu untuk mengaktifkan virus pada komputer
2. fase penyebaran, pada umumnya virus melakukan replikasi diri dengan menggandakan dirinya dalam suatu program ke sebuah tempat di media penyimpanan (hardisk, RAM, Disket, dsb.)
3. fase aktif, pada fase ini virus akan mengaktifkan diri
4. fase eksekusi, pada fase ini virus yang telah aktif mulai melakukan kegiatannya.

Nama:
Email:
Website:
Isi:

Terpopuler